Drew Las Vegas Pauses Construction Due To Coronavirus Pandemic| CasinoInsider.com

Drew Las Vegas Pauses Construction Due To Coronavirus Pandemic| CasinoInsider.com

Kota Las Vegas telah menunggu lama untuk sesuatu yang baik terjadi dengan tanah Fontainebleau yang terkenal sekarat. Itu harus menunggu sedikit lebih lama. Pemilik properti saat ini Steve Witkoff telah mengindikasikan bahwa konstruksi di properti yang dihidupkan kembali – sekarang dikenal sebagai Drew Las Vegas – sedang hiatus karena pandemi Coronavirus.

Jika Anda pernah ke Las Vegas setiap saat dalam dekade terakhir, Anda pasti pernah melihat apa yang sebelumnya disebut Fontainebleau di 2777 South Las Vegas Boulevard. Properti ini pertama kali ditempati oleh Thunderbird Hotel and Casino pada tahun 1948. Kemudian berganti nama menjadi Silverbird dan kemudian masih menjadi El Rancho sebelum ditutup untuk selamanya pada tahun 1992. El Rancho yang sebelumnya ditinggalkan selama delapan tahun hingga tahun 2000 ketika paket 21 acre dibeli oleh Turnberry Associates seharga $45 juta.

Kemudian pada tahun itu, El Rancho diledakkan dengan properti yang diperuntukkan bagi resor bertema London. Pada akhirnya, proyek tersebut dibatalkan karena penurunan ekonomi setelah serangan 9/11. Tepat di belakang properti berdiri menara kondominium Turnberry Place yang relatif sukses. Pada tahun 2005, Turnberry membeli properti tambahan yang memberi mereka 25 hektar real estat depan strip utama. Mereka juga mengumumkan pembangunan Fontainebleau Las Vegas dalam kemitraan dengan perusahaan induk Fontainebleau Miami Beach. Properti itu termasuk hotel 4000 kamar dan kasino dengan tanggal pembukaan yang diproyeksikan tahun 2008. Itu didorong kembali karena tindakan hukum dari Turnberry Place tersebut yang mengklaim bahwa mereka telah disesatkan tentang skala resor.

FONTAINEBLEAU CRASH DAN TERBAKAR

Pada akhirnya, Fontainebleau menang dan selama beberapa tahun berikutnya ruang lingkup proyek berubah beberapa kali. Meskipun Fontainebleau telah menarik pendanaan sebesar $4 miliar untuk proyek tersebut, proyek tersebut pada akhirnya akan bangkrut hampir pada saat menara itu dirobohkan. Itu menghentikan pembangunan yang sudah 70% selesai. Pada tahun 2009, Carl Icahn mengalahkan Penn National Gaming untuk menguasai properti. Dengan biaya untuk menyelesaikan properti sekitar $1 hingga $1,5 miliar pada tahun 2009, Icahn tampaknya tidak tertarik untuk melakukannya. Dia melelang perabotan – beberapa pergi ke Plaza Hotel & Casino di pusat kota untuk digunakan dalam renovasi mereka. Pada 2015, Icahn mendaftarkan properti itu seharga $650 juta dan dua tahun kemudian menghabiskan $2 juta untuk membungkus lantai bawah.

Pada 2017, itu dibeli oleh beberapa perusahaan investasi dengan Steve Witkoff sebagai orang yang tepat. Setahun kemudian, kemitraan dengan Marriott International diumumkan untuk membuka kembali properti tersebut sebagai Drew Las Vegas. Konstruksi sejak itu terus berlanjut. Tanggal peluncuran terbaru adalah November 2022 tetapi ada alasan untuk berpikir bahwa itu harus ditunda. Ketika selesai, itu akan menjadi gedung tertinggi di Las Vegas dan negara bagian Nevada (tidak termasuk Menara Observasi Stratosphere).

Pada saat pekerjaan dihentikan, perusahaan Witkoff merilis sebuah pernyataan:

“Lanskap terus berubah, dan kami akan terus bekerja sama dengan semua yang terlibat untuk memastikan dimulainya kembali pekerjaan dengan cepat ketika saatnya tepat untuk melakukannya.”

Drew Las Vegas berada tepat di seberang jalan dari proyek gagal lainnya yang diberi kehidupan baru. Resorts World sedang dibangun oleh Grup Genting Malaysia di lokasi bekas Stardust Hotel and Casino. Boyd Gaming meledakkan Stardust pada tahun 2007 untuk membangun Echelon Place–pengganti resor besar. Sayangnya, ledakan pasar real estat dan kemerosotan ekonomi yang menyertainya menghantam dan proyek itu tidak pernah benar-benar berhasil. Itu dibeli oleh Genting Group pada 2013. Resorts World dijadwalkan dibuka pada Musim Panas 2021.

Author: Brian Gray